BI Prediksi Ekonomi Kepri Melambat

Batam Centre, BatamEkbiz.Com — Bank Indonesia memprediksi pertumbuhan ekonomi Kepri melambat di triwulan pertama tahun 2017. Pertumbuhan ekonomi Kepri di triwulan pertama diproyeksi pada kisaran 4,9-5,3 persen (yoy).

Meski secara tahunan pertumbuhan ekonomi Kepri diperkirakan naik jadi 5,1-5,5 persen. Proyeksi ini tidak lepas dari asumsi terjadinya perbaikan pertumbuhan ekonomi global.

“Ini biasa terjadi di kwartal pertama. Perlambatan ekonomi di kwartal pertama ini juga dipengaruhi peningkatan inflasi,” kata Kepala Bank Indonesia Kantor Perwakilan Kepri, Gusti Raizal Eka Putra di Batam, Senin, 20 Februari 2017.

Menurutnya kenaikan inflasi di kwartal pertama 2017 bersumber dari kenaikan administered price seperti listrik, biaya perpanjangan STNK, gas, dan kebijakan pemerintah lainnya. Adapun besaran inflasi Kepri di 2017 diperkirakan masih berada di kisaran 4 plus minus 1 persen, sejalan dengan target inflasi nasional.

Gusti mengatakan ada beberapa risiko yang bila tidak dikelola dengan baik bisa membuat laju inflasi lebih tinggi. Pertama yaitu potensi musim kemarau yang lebih panjang. Oleh karena itu perlu dikembangkan program pengendalian inflasi khususnya untuk volatile food.

“Hal ini harus dijaga, tidak lebih dari 4 persen di 2017. Kalau lebih, risiko inflasi total bisa lebih dari 4 persen. Dari inflasi inti juga terdapat risiko. Peningkatan suku bunga The Fed (bank sentral Amerika Serikat) juga akan berdampak pada pelemahan nilai tukar rupiah,” ujarnya.

Ia mengatakan perkiraan perlambatan ekonomi juga dipengaruhi tingkat permintaan global dan harga minyak yang belum membaik signifikan. Sehingga permintaan sektor industri masih terbatas.

Berdasarkan survei kegiatan dunia usaha, pelaku usaha memperkirakan realisasi usaha triwulan I 2017 masih menurun. Daya beli masyarakat juga diperkirakan belum membaik.

“Survei konsumen di Januari 2017 menunjukkan penurunan tingkat keyakinan konsumen. Realisasi belanja pemerintah juga cenderung masih rendah pada triwulan pertama,” kata dia. (hms)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *