Mal Pelayanan Publik Batam Akan Dilaunching November

Nongsa, BatamEkbiz.Com — Tahapan pembangunan mal pelayanan publik semakin mendekati kenyataan. Hal itu terlihat dari penandatanganan kesepakatan kerjasama antara Gubernur Kepri Nurdin Basirun, Walikota Batam Muhammad Rudi, dan Kepala BP Batam Hatanto Reksodipoetro di Mapolda Kepri, Batam, Rabu 30 Agustus 2017.

Penandatanganan tersebut disaksikan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Asman Abnur yang didampingi Deputi Pelayanan Publik Diah Natalisa, serta Kapolda Kepri Irjen Sam Budigusdian. Menteri Asman mengatakan, penandatanganan MoU itu menjadi momentu yang sangat berharga guna memacu semangat dalam pembangunan mal pelayanan publik di Batam.

“Momentum ini tidak boleh dilewatkan. Ini langkah awal yang harus kita seriuskan. Bermimpi itu tidak sulit, dan kita harus benar-benar mewujudkannya,” kata mantan Wakil Walikota Batam tersebut.

Terlebih, mal pelayanan publik di Batam ini akan menjadi salah satu dari tiga role model bagi daerah lain. Role model lainnya adalah DKI Jakarta dan Surabaya. Bahkan, menurut rencana, launching akan dilakukan bulan November oleh Presiden Joko Widodo.

“Launching akan dilakukan November nanti oleh Pak Presiden Jokowi,” ujarnya.

Penandatanganan MoU ini juga menjawab keragu-raguan sementara kalangan yang semula orang berpikir bahwa pembentukan mal pelayanan publik hanya sebuah wacana. Namun dalam waktu singkat, Batam dapat mewujudkan apa yang diimpikan oleh banyak pihak selama ini.

Kehadiran mal pelayanan publik di Batam ini juga dinilai sangat strategis, mengingat daerah ini merupakan kawasan pertumbuhan ekonomi dan berbatasan langsung dengan Singapura. Kalau selama ini banyak pengusaha yang mengeluhkan ribet mengurus perijinan, maka mal pelayanan publik ini akan menjawab persoalan tersebut.

Pada gilirannya, Asman berharap, tingkat kepercayaan masyarakat terhadap pemerintahan pun akan terdongkrak naik. “Pelayanan publik juga merupakan ujung tombak reformasi birokrasi. “Aparatur Sipil Negara sebagai pelayan masyarakat harus terus memperbaiki kualitas pelayanan publik,” tegas Asman.

Dengan adanya mal ini, masyarakat cukup mengunjungi satu tempat untuk pengurusan berbagai hal. Sebut saja izin usaha, investasi, segala macam pajak, dan perizinan lainnya. Berbagai komponen akan membuka kantor layanan di mal ini guna memudahkan akses masyarakat. “Nanti paspor juga bisa di situ. Kantor Pertanahan akan buka di sana. Saya sudah bilang ke Menteri ATR, Kemenag juga saya minta, nanti KUA buka di situ sekalian,” kata Asman.

Menteri menambahkan, mal pelayanan publik ini menjadi kata kunci untuk meningkatkan ease of doing business (EODB) atau kemudahan berusaha Indonesia di mata dunia. Saat ini Indonesia berada di tingkat ke-91 dunia dalam hal kemudahan berusaha. “Target pemerintah, tahun depan peringkat 40,” ujarnya.

Sementara itu Walikota Batam, Muhammad Rudi mengaku siap diberi tanggungjawab untuk membangun Mal Pelayanan Publik tersebut. Dikatakan, rencananya mal pelayanan publik akan menggunakan gedung Sumatera Promotion Centre yang berlokasi di Batam Centre.

Gedung tersebut milik Pemerintah Provinsi Riau yang saat ini disewakan pada pihak ketiga. Untuk sementara Pemeriintah Kota Batam akan menyewa pada pihak ketiga tersebut. Setelah masa kontrak habis, gedung dikembalikan ke Pemprov Riau, baru kemudian minta dihibahkan ke Pemko Batam, ujarnya.

“Mal pelayanan diberi tanggungjawab pada kita. Akan kita siapkan. Mudah-mudahan November sudah jalan. Kita menyewa pada pihak ketiga. November dibangun, Januari jalan. Sudah dikaji BPKP, boleh. Nanti akan kita bongkar habis, kita rapikan dulu,” kata Rudi. (hms)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *