12 Kursi caleg nyaris dimutasi

  • Whatsapp

Batamkota, BatamEkbiz.Com — Dugaan tindak pidana pemilu yang menyeret Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Batam berawal dari perbedaan hasil perolehan suara tingkat Batam. Perbedaan ini memicu protes saksi yang masih konsisten mengawal hasil perolehan suara mulai dari Tempat Pemungutan Suara (TPS) hingga Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK).

Saksi PKS, Syaifuddin Fauzi mengungkapkan, perbedaan hasil perolehan suara mengancam hilangnya kursi dua belas caleg DPRD Batam terpilih, beralih ke caleg internal maupun beda partai. Keduabelas caleg tersebut adalah Idawati Nursanti (PPP), Bustamin (Hanura), Rohaizat (PKS), Mukriyadi (PKS), Boby Alexander (Hanura), Suardi Taherek (Nasdem), Sumali (Demokrat), Dandis Rajagukguk (PDIP), Riky Indrakari (PKS), Jurado Siburian (PKPI), Sallon Simatupang (Nasdem), dan Muhammad Musofa (Hanura).

Bacaan Lainnya

“Penonaktifan yang dilakukan KPU Kepri sudah tepat, karena jika tidak, Batam bisa rusuh” ujarnya di Batam Centre, Kamis (15/5/2014).

Fauzi membeberkan, perbedaan hasil perolehan suara tersebut semakin nyata dalam pleno rekapitulasi hasil suara tingkat Batam oleh KPU Batam di Sekupang, Senin (28/4) lalu. Meski ada perbedaan, Ketua KPU Batam waktu itu, Muhammad Syahdan langsung mengetok palu pleno dan langsung meninggalkan ruangan ditengah protes banyak saksi.

Permasalahan berlanjut meski pleno rekapitulasi hasil suara kembali digelar di KPU Provinsi Kepri di Tanjungpinang, Selasa (29/4). Lagi-lagi, perbedaan hasil rekapitulasi sebagaimana terjadi di Batam kembali mencuat dan memicu protes dan perdebatan para saksi.

Perdebatan tidak lagi antar saksi dengan Komisioner KPU Batam. Namun yang lebih sengit adalah perdebatan antar saksi, hingga menggebrak meja di ruang pleno. Saksi yang merasa diuntungkan dari adanya perbedaan meminta KPU Batam segera menetapkan hasil pleno. Sedangkan saksi yang merasa dirugikan, menuntut agar dilakukan perbaikan atas perbedaan hasil rekapitulasi suara.

“Akhirnya Panwaslu Batam kembali merekomendasikan agar KPU Batam melakukan perbaikan hasil rekapitulasi suara di tingkat Kota Batam,” kata Fauzi.

Perbaikan hasil rekapitulasi suara, jelas Fauzi, ternyata tidak membuat polemik berakhir. Karena Komisioner KPU Batam tidak bersedia menandatangani hasil rekapitulasi suara dan pleno akhirnya deadlock. Seluruh hasil rekapitulasi suara, baik yang asli tapi palsu maupun rekapitulasi hasil perbaikan, sama-sama dimasukkan ke dalam kotak suara bersegel dan dititipkan ke Polresta Tanjungpinang.

“Saat itu, ada saksi parpol yang menawarkan agar Komisioner KPU Batam mengundurkan diri jika tidak mampu menyelesaikan pleno rekapitulasi. Dan akhirnya, KPU Kepri yang menonaktifkan dan mengambil alih KPU Batam,” ujarnya.

Fauzi enggan menyebutkan pihak-pihak yang diuntungkan dari perubahan hasil rekapitulasi suara, baik perubahan akibat adanya pengurangan suara maupun penambahan suara. Namun berdasarkan perbandingan data hasil perubahan di tingkat KPU Batam maupun data dari PPK, perubahan tersebut terjadi di seluruh dapil, dan dominan menguntungkan caleg dari partai besar.

Di dapil I misalnya, terdapat tiga parpol yang suaranya bertambah, yakni Partai Golkar naik 400 suara, Partai Demokrat naik 5.001 suara, dan PPP naik 1.715 suara. Sementara Partai Nasdem turun 1.300 suara, PKB turun 2.500 suara, Partai Hanura turun 30 suara, PBB turun 1.040 suara, dan PKPI turun 400 suara.

Dapil II, suara PKS berkurang hingga 1.857 suara. Jika ini benar-benar terjadi, maka satu-satunya kursi PKS milik Rohaizat dari dapil II akan hilang, beralih ke PKPI.

Dapil III, suara PDIP naik 4.800 suara, Gerindra 5.902 suara, dan Demokrat 4.225 suara. Jika ini terjadi, maka PKS, Hanura, dan Nasdem gagal meraih kursi dari dapil III.

Dapil IV, terjadi pergeseran suara terbanyak pada calon di internal partai Demokrat dan PDIP. Sedangkan di Dapil V, terjadi pengurangan suara PPP hingga 1.400 suara dan bertambahnya 1.400 suara untuk PKB serta 7.630 suara untuk PAN.

Menurut Anggota DPRD Kepri, Surya Makmur Nasution, tidak hanya oleh sesama peserta pemilu, kecurangan selama pileg 2014 akhrnya merembet di tingkat penyelenggara pemilu. Godaan pragmatisme membuat penyelenggara terjerumus dan masuk lingkaran tindak kecurangan.

“Ternyata, gagasan seorang caleg, sekuat apapun dasarnya, sangat mudah ditaklukkan oleh sikap politik pragmatisme yang dihadirkan masyarakat, parpol, dan aktor politik,” ujarnya. (R02)

==========

Perbedaan rekapitulasi suara tingkat Batam versi KPU Batam nonaktif dan KPU Kepri di pileg 2014

Dapil I                        Suara Versi KPU Batam          Versi PPK Batam/KPU Kepri    Selisih

Partai Nasdem                 1.557                                2.857                                           – 1.300
PKB                                1.968                                 4.468                                           – 2.500
Partai Golkar                    15.293                              14.893                                         + 400
Partai Demokrat               15.282                               10.281                                         + 5.001
PPP                                6.265                                  4.550                                           + 1.715
Partai Hanura                  6.239                                 6.269                                           – 30
PBB                              1.112                                      2.152                                           – 1.040
PKPI                           789                                          1.189                                            – 400

Dapil II
PKS                             3.438                                          4.976                                      – 1.857

Dapil III
PDIP                          16.778                                       11.978                                 + 4.800
Partai Gerindra         16.753                                       10.848                                    + 5.905
Partai Demokrat       16.866                                        12.641                                    + 4.225

Dapil IV
Pergeseran suara terbanyak pada calon di internal partai Demokrat dan PDIP

Dapil V
PKB                           6.425                                               5.025                                     + 1.400
PAN                          17.140                                              9.510                                      + 7.630
PPP                           9.295                                               10.695                                   – 1.400

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *